Isnin, 22 November 2010

dalam kenangan.....kartini, ujang, lanun..sireh, tembakau

dengan namaNYA Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

gambar diambil dari http://www.kedai-buku.com/components/com_virtuemart/shop_image/product/PTS_Kartini_Kemb_49b02d1d152f8.jpg


dalam semiggu sejak cuti sekolah ni, sempat aku flash back pasal majalah lama. aku terpandangkan majalah ujang, gila-gila, lanun n pastinya koleksi seperti kartini, kartini kembali, aku dia dan volkswagen, life stundent(sireh) n banyak lagi. sempat jugak aku surfing pasal kartunis2 yang pernah hadir dalam hidupku n sedikit sebanyak mewarnakan zaman remajaku.

dulu aku cukup minat kartunis ujang. karyanya pasal aku budak minang, aca, IBM dan sebagainya memberikan kesan yang mendalam padaku. then bila muncul din beramboi dengan majalah ujang dan seterusnya lanun n varia lawak timbul pula kartunis2 baru macam sireh (life student dengan watak zeti dan sapa dah heronya aku tak ingat), tembakau dengan karya agungnya kartini, aie dengan sahak dan blues untuk aku..aku hidup dalam blues, petai dengan hikayat pendekar dari gunung terkelendat (asyik nak solve problem jer, then terkena diri sendiri ha ha), ubi dengan kak zurina (aku, dia volkswagen) n ramai lagi. karya2 sebegini mewarnai zaman remajaku termasuklah komik jit fatt, pendekar tanpar nama, penjejak awan n badai, guo jing dengan hikayat wira penembak helang n sebagainya. aku dah terputus sanad dengan semua ni bila aku ke kaherah. balik jer dari kaherah sempat aku beli koleksi kartini dengan tinta emasnya (apa yang kita paling nak, itulah yang kita takkan dapat) dan ( in dreams i walk with you). begitu juga koleksi zeti life student dan kak zurina aku dia volkswagen. walaupun koleksi kak zurina dan zeti aku tak sempat habiskan, tapi sekurangnya2 terubat ingatanku pada zaman2 yang pernah aku lalui.

aku sempat beli kartini kembali karya terbaru tembakau dalam tahun 2006. tapi really kartini kembali tak sehebat kartini yang lebih hidup dan dekat dengan jiwaku. kartini kembali agak kabur, lebih kepada penceritaan ariyon. tapi tak tau la kot2 ada sambungan. yang pasti kata2 emas kartini tu sinonim sangat dengan hidup ariyon

pasal kak zurina dan zeti, aku tak pasti, dengar2 kabar kartunis ubi dan sireh stay dalam alam kartun dengan caranya sendiri. aku pernah terbaca masalah hakcipta dan pattern yang menjadi sebab terundurnya ujang dari arus perdana sebagai seorang kartunis yang melahirkan ramai kartunis yang lain. aku tak leh nak citer pasal benda tu sebab aku pun bukannya pakar dalam bidang legal ni, namun yang pasti pengunduran kartunis ujang menjadikan dunia kartun di tanah air agak sepi. setahu aku, kartunis2 muda yang lahir di majalah ujang dan lanun tidak dapat menafikan sumbangan ujan gdalam karier mereka. betul ker? aku pun tak tau la

pasal kartunis tembakau lak, juga sepi. tak tau di mana n bagaimana khabar mereka sekarang(ada blog pasal mereka tapi aku tak surf sangat). yang pasti watak kartini sebagai seorang remaja perempuan yang bertudung agak cantik dan menjadi ikon kartun pada masa tu. sebelum tembakau, kartun muslimah bertudung biasanya terdapat dalam komik keluaran arqam, pendekar mata hati dan sebgainya. kemunculan kartini di tengah2 lawak antarabangsa dalam majalah ujang meletakkannya berada di tengah arus perdana. kesannya mula dapat dilihat pada t-shirt, skaff dan sebagainya. daripada dok cetak band rock yang berambut panjang dan menjadi ikon gay, homoseksual dan sebagainya lebih baik cetak kartini or ariyon di t-shirt(just pendapat aku la). yang pasti, semua kenangan tu masih segar di minda aku.

gambar dari http://4.bp.blogspot.com/_quhYdDo-jdk/SUNQMCimSYI/AAAAAAAAAVo/MvfPvP8JSp4/s1600-h/kartini1l.jpg

kekadang bila aku tgk balik buku2 lama aku, or surfing pasal kartini n kartunis2 dulu teringatkan zaman2 kegemilangan majalah ujang, gila2 n varia lawak. walaupun benda ni sebagai sampingan, sebagai bahan tambah, namun bila terkenagkan semuanya terasa dunia ni penuh warna warni. kehidupan kita sebagai seorang manusia biasa yang dibekalkan dengan emosi dan perasaan merasakan dunia ni indah. semoga keindahan itu tidak melalaikan kita daripada tanggungjawab sebenar kita.

Tiada ulasan: